Tugas Spokill 4 Definisi pemuda

Definisi pemuda

Berbagai definisi berkibar akan makna kata pemuda. Baik ditinjau dari fisik maupun phisikis akan siapa yang pantas disebut pemuda serta pertanyaan apakah pemuda itu identik dengan semangat atau usia. Terlebih kaitannya dengan makna hari Sumpah Pemuda.

Sejarah Hari Sumpah Pemuda
Gagasan penyelenggaraan Kongres Pemuda Kedua berasal dari Perhimpunan Pelajar Pelajar Indonesia (PPPI), sebuah organisasi pemuda yang beranggota pelajar dari seluruh Indonesia. Atas inisiatif PPPI, kongres dilaksanakan di tiga gedung yang berbeda dan dibagi dalam tiga kali rapat.

Apa saja Kelebihan dan Kekurangan Pemuda

Berdasarkan letaknya yang berada di antara akhir masa remaja sampai akhir dewasa awal, maka pemuda memiliki ciri-ciri yang secara positif dan negatif sebagai berikut:
1. Kemampuan koginitifnya sudah penuh, hal ini tercermin dari kemampuan pemuda dalam mengetahui dan memahami suatu persoalan yang pada akhirnya dapat membentuk sikap pemuda terhadap permasalahan yang dihadapinya,
2. Kematangan emosional, bahwa pemuda dengan dilandasi kemampuan berpikirnya dapat mengendalikan dan menempatkan emosinya dalam menghadapi permasalahan.
3. Fungsi reproduksinya meningkat, sejalan dengan perkem¬bangan biologis seorang pemuda adalah kelompok manusia yang lebih siap untuk menikah dan memiliki keturunan.
4. Banyak masalah, bahwa pemuda memang kaya akan ide-ide, dan ide ini sendiri dilandasi oleh nilai-nilai ideal. Namun tidak semua ide dan keinginan tersebut dapat terwujud karena kondisi di masyarakat sulit sekali mewujudkan nilai ideal tersebut.
5. Keterasingan sosial, kemampuannya untuk berpikir ideal dan tidak memihak acapkali mendorong pemuda pada keadaan yang terasing dari lingkungan sosial
6. Rasa tanggung jawab yang tinggi, hal ini dilandasi keinginan untuk mewujudkan segala sesuatu yang menjadi keinginannya. Akibatnya segala sesuatu yang dikerjakan, dilakukannya secara bertanggung jawab.
7. Kreatif dan inovatif, hal ini berkaitan dengan penciptaan ide-ide atau pemikiran-pemikiran yang berkaitan dengan masalah yang sedang dihadapi.
8. Ketergantungan dengan generasi yang lebih tua, hal ini dilandasi kenyataan pemuda itu masih kurang akan pengalaman dan pengalaman itu adanya pada generasi yang lebih tua.

 

 

 

 

 

 

 

Peran Pemuda untuk Bangsa Ini

Beri aku seribu orang tua, dan dengan mereka aku akan menggerakkan Gunung Semeru! Beri aku sepuluh pemuda yang membara cintanya kepada Tanah Air, dan aku akan mengguncang dunia!

-Soekarno-

Itulah sepenggal pidato yang begitu terkenal yang pernah disampaikan oleh presiden pertama republik ini. Perbandingan satu dengan seribu, antara pemuda dan orang tua, jelaslah bukan gape yang tipis. Bukan berarti orang tua tidak memiliki andil apapun dalam pergerakan bangsa ini, namun tidak dapat dipungkiri bahwa pemuda memang memiliki peluang yang jauh lebih besar untuk membangun bangsa ini bila dibandingkan dengan orang tua. Itu adalah salah satu bentuk optimisme yang dirasakan oleh Bung Karno.

Pemuda sebagai salah satu penggerak bangsa ini memiliki beberapa kelebihan yang tidak dimiliki oleh orang tua. Pertama, kelebihan dari segi kekuatan fisik dan psikologi, pemuda memiliki kelebihan dalam kekuatan fisiknya. Seorang pemuda memiliki kekuatan fisik yang prima dan energik dibandingkan orang tua. Kelebihan selanjutnya adalah kekuatan semangat yang kuat. Semangat untuk bergerak,dan berubah yang mampu menggerakan mereka untuk berkontribusi bagi integritas diri serta ruang dan waktu yang meliputi dirinya. Yang ketiga adalah masa muda adalah masa subur idealisme. Banyak peristiwa besar dalam sejarah terlahir karena idealisme masa muda. Semangat kemerdekaan yang telah mengantarkan negeri ini bebas dari penjajahan adalah karena gelora idealisme anak-anak muda masa itu.

Dengan kelebihan yang ada, bukan berarti pemuda tidak punya kekurangan. Pemuda bukanlah makhluk sempurna yang tanpa cela. Pemuda adalah seorang manusia yang juga memiliki kekurangan, diantaranya yang paling mencolok adalah sulit mengontrol emosi, tempramental, dan senang bergerombol. Maka dari itu, secara umum, bisa kita lihat bahwa Pemuda memiliki semangat untuk berubah dan kemampuan untuk melakukan perubahan sehingga dikatakan bahwa pemuda adalah agent of change. Hal inilah yang menjadi peran paling penting dari pemuda.

Proklamasi kemerdekaan Indonesia adalah salah satu bentuk kongkrit peran pemuda. Saat itu, kaum tua menginginkan kemerdekaan Indonesia diraih sebagai hadiah dari Jepang. Namun, kaum muda malah berpikir sebaliknya. Saat itu, Indonesia sedang berada adalam situasi kekosongan kekuasaan karena Jepang telah kalah oleh Sekutu. Kaum muda tetap ngotot agar Indonesia merdeka saat itu juga dengan tanpa pemberian dari Jepang. Kemudian, kaum muda menculik beberapa tokoh dari kaum muda yang dianggap berpengaruh. Akhirnya terjadilah peristiwa Rengasdengklok yang kemudian menjadi cikal bakal proklamasi kemerdekaan Indonesia.

Pemuda memang potensial menjadi agen penggerak. Hal inilah yang penulis camkan dalam diri sendiri. Penulis berusaha mengikuti kegiatan-kegiatan kemahasiswaan di kampus. Penulis aktif di Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM). Penulis pernah menjadi pemimpin redaksi bulletin yang merupakan salah satu program kerja BEM. Melalui bulletin tersebut, penulis memberikan pencerdasan kepada teman-teman yang lain akan pentingnya peran pemuda. Tahun berikutnya, penulis menjadi salah satu penggerak di bidang olahraga dan seni di fakultas. Untuk tahun ini, penulis menjadi salah satu penggerak BEM di berbagai lini.

Keberadaan BEM di kampus memiliki peran yang cukup penting. BEM adalah penggerak awal semua mahasiswa menuju satu titik. Penulis berharap dengan penulis aktif di BEM, penulis bisa menggerakan BEM. Setelah BEM berhasil digerakan, semua mahasiswa akan ikut bergerak. Akhirnya, setelah semua mahasiswa dapat digerakan, bangsa ini akan bisa bergerak ke arah yang lebih baik dan bermartabat.Di sisi lain pemuda memiliki kekurangan. Kekurangan yang paling mencolok adalah mudah emosional.

Peran Serta Pemuda

 

Disaat kondisi bangsa seperti saat ini peranan generasi muda sebagai pilar penggerak, pengawal jalannya reformasi, dan pembangunan sangat diharapkan. Dengan organisasi dan jaringannya yang luas, pemuda dapat memainkan peran yang lebih besar untuk mengawal jalannya reformasi dan pembangunan. Permasalahan yang dihadapi saat ini, justru banyak generasi muda atau pemuda yang mengalami disorientasi, dislokasi, dan terlibat pada kepentingan politik praktis. Seharusnya melalui generasi muda terlahir inspirasi untuk mengatasi berbagai kondisi dan permasalahan yang yang ada. Generasi muda yang mendominasi populasi penduduk Indonesia saat ini, mesti mengambil peran sentral dalam berbagai bidang untuk membangun bangsa dan Negara.

Sudah Saatnya pemuda menempatkan diri sebagai agen sekaligus pemimpin perubahan. Pemuda harus memperjuangkan cita-cita bangsa melalui perjuangannya. Generasi muda yang relatif bersih dari berbagai kepentingan akan menjadi asset yang potensial dan mahal dimasa depan. Saatnya pemuda memimpin perubahan. Pemuda yang tergabung dalam berbagai Organisasi Kemasyarakatan, pemuda yang memiliki persyaratan awal untuk memimpin perubahan. Mereka memahami dengan baik kondisi daerahnya dari berbagai sudut pandang. Kemudian proses kaderisasi formal, informal dalam organisasi, serta interaksi yang kuat dengan berbagai lapisan sosial.

 

Peranan Pemuda dalam Sosialisasi Bermasyarakat

 

PEMUDA merupakan generasi penerus sebuah bangsa, kader bangsa, kader masyarakat dan kader keluarga. Pemuda selalu diidentikan dengan perubahan, betapa tidak peran pemuda dalam membangun bangsa ini, peran pemuda dalam menegakkan keadilan, peran pemuda yang menolak kekeuasaan.

Sejarah telah mencatat kiprah pemuda-pemuda yang tak kenal waktu yang selalu berjuang dengan penuh semangat biarpun jiwa raga menjadi taruhannya. Indonesia merdeka berkat pemuda-pemuda Indonesia yang berjuang seperti Ir. Sukarno, Moh. Hatta, Sutan Syahrir, Bung Tomo dan lain-lain dengan penuh mengorbankan dirinya untuk bangsa dan Negara.

 

 

Peran Pemuda di dunia Pendidikan

Sejak zaman pergerakan nasional Indonesia, peranan pemuda sangat besar, dan dalam perjuangannya banyak melalui pendidikan bangsa. Tengoklah misalnya perjuangan Budi Oetomo, Taman Siswa dan lainnya. Para Founding Fathers pun banyak melakukan pendidikan bangsa, misalnya Soekarno tidak henti-hentinya mendidik bangsa terutama untuk menumbuhkan kesadaran berbangsa, semangat nasionalisme dengan pendidikan politik dan yang juga dikenal dengan nation and character building.

Pada saat ini pemuda juga dituntut untuk mengembangkan dan memajukan pendidikan. Tentu saja sesuai dengan tuntutan kemajuan dan perkembangan zaman. Para pendidik dituntut bukan hanya sekedar mentransfer ilmu pengetahuan dan teknologi, tetapi harus dapat berperan menjadikan anak didik menjadi manusia Indonesia yang maju, mandiri, bermartabat, bermakna dalam kehidupannya baik dalam hubungannya dengan masyarakat, alam dan kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Disamping menjadi pendidik yang baik, para pemuda dapat menjadi volunteer yang berjuang untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. Pada masa lalu ada mahasiswa yang dimobilisasi menjadi pendidik secara sukarela terutama di daerah terpencil. Pada saat ini pemuda dapat berinovasi bagaimana berperan untuk membangun bangsa. Bagaimanapun para pemuda saat ini, pada saatnya nanti akan menjadi pemimpin yang antara lain bertanggung jawab untuk mencerdaskan bangsa, karena hal itu merupakan amanat konstitusi.

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s